Pages

Friday, March 4, 2011

Perjalanan Kehidupan


Kehidupan ini umpama menyelusuri satu laluan. Sampai suatu tahap, kita rasa begitu letih. Tak daya lagi meneruskan perjalanan. Namun, masa terus berjalan. Hendak atau tidak, mahu atau tidak mahu, kita perlu sampai ke destinasi. Jika di dunia, destinasi kita adalah kematian.  Boleh juga ianya dipanggil khatimah yang bermaksud pengakhiran. Diharapkan, semua yang hidup ini berakhir dengan husnul khatimah. Baik-baik belaka di penghujungnya.

Mengejar husnul khatimah bukan bermaksud kita perlu meninggalkan segala hal-hal keduniaan. Tidak juga menghabiskan masa 24 jam duduk bertakafur. Malah banyak hal-hal dunia yang juga merupakan ibadah apabila kita melakukannya. Setiap tanggungjawab yang diselesaikan itu ibadah, setiap perkara yang membawa keberkatan itu ibadah, juga banyak lagi yang dikategorikan sebagai ibadah. Ibadah itu sangat meluas. Begitu ianya menunjukkan Allah Maha Pemurah terhadap hambanya, memberikan pahala kepala setiap satu perkara baik yang dilakukan walaupun hanya sekadar niat.

Dalam sibuk menyelesaikan hal-hal dunia, mungkin ada di antara kita terlupa sebentar urusan kita dengan Pemilik alam semesta ini. Adakalanya kita menganggap urusan dunia itu terlalu penting sehingga kita tidak sempat menyelesaikan kewajipan beragama. Solat mungkin ditangguh-tangguh sehingga akhir waktu. Jangan menuding jari kepada sesiapa, saya juga tidak terlepas daripada perkara ini. Bila adanya kesedaran, ketika itulah baru sharp time solat. Ini baru ditekankan mengenai solat. Belum lagi perkara-perkara lain.

Jagalah Allah, Allah akan menjaga kita.

Kita seringkali risau dan bimbang sesuatu perkara tidak sempat diselesaikan kerana sedikit masa yang diambil untuk mengerjakan solat itu. Benar, hanya sedikit. Solat yang rata-rata hanya lima hingga sepuluh minit dirasakan umpama satu jam lamanya. Jangan bimbang. Jika urusan kita dengan Allah telah selesai, Dia akan membantu menyelesaikan urusan kita. Cuma kita sendiri yang tidak yakin dengan perkara itu. Mungkin juga kita kurang berusaha untuk menyelesaikan urusan harian kita. Sedangkan sebenarnya kita mempunyai masa yang cukup untuk menyelesaikan segala urusan kita. Kerana kita tidak akan dibebankan dengan sesuatu yang bukan dalam kemampuan kita.

Kita terlalu sibuk menguruskan hal dunia. Mungkin. Tapi kita seringkali tidak berpuas hati. Seringkali pula rasa tidak tenang. Sibuk dirasakan bagai kerajaan Nabi Sulaiman terletak di atas bahu sendiri. Pokoknya, bersandarlah pada Yang Maha Kuasa. Sesiapa sahaja yang bersandar dan berharap kepada Allah dengan sepenuh hatinya, akan mampu menempuhi segala cabaran yang dihadapi. Sama-sama kita sandarkan kehidupan kita kepada Allah. Semoga urusan seharian kita dipermudahkan.

-Nak happy? Fikiran perlu positif.

2 comments:

Nurul Amelia said...

yupp.....btol 2 jal...bila smpai satu tahap,kta akn rsa ltih sgt2...kdg2 t'detik jgk d hati.."ini ke yg dnmakn ptus asa??"..smpai satu saat ble b'muhasabah dri utk sktika..kta sdar,kta t'lalu alpa dgn ksibukn dunia..yela kdg2 solat d pghjung wktu..ak pn akui hakikat 2.."pe yg pnting,jagalah solat..Allah akn permudahkn sgala urusan kita"..insyaAllah:)

Faizal Tauhir said...

yup..hrp2 begitulah..wlupun rase letih..jgn putus asa..lakukan perkara hebat dlm kehidupan!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...