Pages

Saturday, September 26, 2015

Teruskan Azammu. Usah Berhenti Pada Kejayaan Kecil.

"Allah..Allah..Allah..Aku bersyukur ya, Allah. Di sebalik kepahitan yang tercalit, membuatkan aku lebih tabah. Tetapkanlah aku atas jalan-Mu ya, Allah."

Dingin suasana pagi menghamburkan rasa kenikmatan. Kita masih lagi kuat berdiri. Matlamat semalam masih digenggam erat. Usah gelincir lagi.

Mehnah-mehnah kehidupan menanam pasak dalam jiwa muslim. Tidakkah kita sedar? Begitu hati berpegang pada takrifan ubudiyyah membawa kepada kejituan rohani.

"Yeeeehaaa!! Aku berjaya. Aku gembira."
Ya, bergembiralah. Namun, usah lalai dengan kejayaan kecil itu. Anggaplah ia motivasi untuk mencapai kejayaan yang hakiki.

Semalam..Jika kelakuanmu batil, perbetulkan..Simpan dalam hati. Itu aibmu kerana kesalahan kamu sendiri.

Semalam..Jika kelakuanmu benar, namun kamu tetap gagal. Usah disesalkan. Mungkin caramu tidak sesuai dengan keadaan. Di sini kita belajar daripada kesilapan.

Teruskan melangkah. Perjalanan masih jauh, namun tidak mustahil untuk digapai..


Wednesday, April 8, 2015

Bila Saatnya Kita Kecapi Bahagia?


Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.

Angkat kepala! Pandang ke hadapan! Kenapa tunduk bersedih sahaja?

Huh, sesak dada memikirkan kehidupan ini. Terasa ada yang tidak kena. Tidak puas. Mana hilangnya kebahagiaan dan ketenangan hati?

Kenapa? Kamu tidak bahagia sekarang?

Pastilah bahagia. Setiap saat saya bahagia. Sedih tadi je. Sekarang dah okay. Hihi.

Begitulah manusia. Ada masa sedih, ada pula masa gembira. Tidak semestinya ketika gembira kita sedang bahagia dan tidak pula apabila sedang sedih kita tidak bahagia. Bahagia ini bersifat lebih permanent  berbanding suka dan duka.

Persoalannya, bilakah kita bahagia?

"Saya bahagia apabila saya dapat mengecapi impian saya," beritahu Sifulan bin Sifulan.

Benarkah? Alhamdulillah jika begitu. Namun, sangkaan kita seringkali meleset. Apabila berjaya mencapai impian, kita ada impian lain pula yang perlu dicapai. Jadi, bila mahu bahagia?

"Bahagianya Pak Sudin. Anak-anak bekerja bagus. Tinggal di rumah yang besar. Bahagianya..."

"Bahagianya mereka. Dulu saya kenal Hakim ni seorang yang kebudak-budakan dan sedikit nakal. Kini sudah jadi suami orang."

Maha suci Allah yang memberikan nikmat kepada hamba-hambanya. Mereka mengecapi kebahagian seperti mana terlihat dari kaca mata orang yang melihatnya.

Namun, di sebalik yang terlihat itu adakah benar mereka bahagia?

Bahagia itu bukan terletak pada alat. Kemewahan, pangkat, keluarga dan sebagainya hanyalah alat. Namun kebahagiaan sebenar terletak pada rasa syukur.

Ya. Rasa syukur yang menimbulkan rasa bahagia. Percaya bahawa Allah telah memberikan yang terbaik untuk kita. Itu dia bahagia.

Renung kembali ketika kita kanak-kanak kita tidak sabar mahu jadi remaja.
Ketika remaja kita mahu cepat menamatkan persekolahan dan masuk ke universiti.
Setelah masuk universiti kita tidak sabar mahu bekerja.
Kemudian, pasti rasa bahagia apabila dapat berkahwin.
Berkahwin dan dikurniakan cahaya mata.
Tidak sabar pula melihat anak-anak membesar.
Menunggu kehadiran cucu pula apabila anak sudah berkahwin.

Jadi sebenarnya bila saatnya kita bahagia?

Ianya SEKARANG!

Ya, bilamana saat jiwa disuburi rasa syukur. Pastikan rasa syukur ada pada setiap saat. Jika tidak, bahagia tidak akan kita kecapi.

Moga-moga kita sentiasa bersyukur ke atas rahmat dan nikmat yang dianugerahkan. Bahagia itu terletak pada hati kita. Alhamdulillah 'ala kulli ni'mah. Allahumma na'uzubika minal kufri wassyirk wannifaqi warriya'.


Monday, February 16, 2015

Kepentingan Membaca di Kalangan Kanak-kanak

Iqra'.

Perkataan pertama yang disampaikan pada detik permulaan Nabi Muhammad dilantik menjadi Rasulullah. Apakah yang dapat kita belajar dari situ?

Okay, betul. Tapi bukan hanya sejarah dan hukum tajwid sahaja. Fikirkan.

Permulaan al-Quran itu adalah perintah Allah kepada Nabi Muhammad untuk membaca. Bukan solat, puasa atau zakat yang disampaikan kepada nabi. Baca! Itu yang pertama.

Benar pepatah Melayu mengatakan membaca itu jambatan ilmu. Memang benar ilmu itu boleh dicari dengan menuntut di bawah guru yang ahlinya, menghadiri majlis ilmu dan lain-lain. Saya akui keberkesanan membaca ini lebih daripada sekadar dengar. Jika dengar pun kita perlu menulis untuk dibaca di kemudian hari. Kemudian, kita baca lagi. Dan baca lagi dan lagi. Sampailah kita ingat sesuatu ilmu itu.

Kelebihan membaca ini, kita boleh pilih masa kita sendiri tanpa terikat dengan masa orang lain. Feel membaca ni lain. Macam kad raya dan ucapan raya. Lain jugak feel dia. Betul kan? Eleh tak mau mengaku. Kalau tak kenapa la kad raya masih lagi laku sampai sekarang ni.

Di Malaysia ini sebenarnya masih ramai lagi kanak-kanak yang tidak tahu membaca walaupun sudah berganjak ke sekolah menengah. Dah masuk alam remaja itu. Saya memandang ini sebagai satu kerugian. Rugi pabila mereka kurang upaya mendapatkan ilmu daripada sumber bacaan. Lihatkan di mana-mana pun konsep belajar itu perlu ada kemahiran membaca dan memahami.

Sungguh rugi bukan? Khususnya kepada anak-anak sebangsa dan seagama dengan kita.

Berapa ramai antara mereka yang sudi menghadirkan diri ke majlis ilmu. Ceramah agama? Perdebatan isu semasa?

Tidak ramai...

Mereka ini kadang-kala senyap-senyap membeli sumber bacaan untuk mendapatkan ilmu. Itu bagi yang boleh membaca. Bagaimana mereka...mereka yang tidak pandai membaca? Ini suatu perbincangan yang besar.

Kanak-kanak perlu diajar untuk membaca. Sampai lancar. Sampai faham apa yang mereka baca. Ibu bapa jika tidak tahu menasihatkan anak, tidak pandai berleter, malu menegur takut dilabel tidak sporting sila dengan senyap hadiahkan anak dengan buku-buku keagamaan dan pendidikan.

Itu usaha kita. Biarlah sedikit usaha itu, usaha yang seakan tidak nampak itu dapat membuahkan satu individu yang celik. Bukan individu yang tidak terbimbing oleh kerana kealpaan kita.

Membaca boleh dijadikan sebagai hobi. Jika kita berjaya menjadikan membaca ini hobi di kalangan kanak-kanak, lebih mudah untuk kita menyampaikan maklumat yang berguna. Bila sudah pandai membaca lebih-lebih lagi sumber bacaannya elok-elok dan bermanfaat, saya yakin mereka akan lebih terbuka untuk mendengar pula. Mendengar isu perbincangan yang sama dalam versi suara. Saya yakin!

Tuesday, February 10, 2015

Berikan Aku Masa Lalu

Masa lalu. 

Sesuatu yang selalu manusia sesali akannya. Kalau boleh, mereka akan meminta kembali ke masa lalu dan membetulkan kesilapan. Begitulah keadaannya manusia di akhirat nanti. Mereka memohon kembali ke dunia setelah mereka yakin dengan azab Allah.

Sedari di dunia lagi, manusia yang menghabiskan waktunya dengan sia-sia berasa sesal atas usianya. Mereka menyesal kudrat dah tenaga ketika muda dihabiskan pada tempat-tempat yang tidak bermanfaat.

Namun, itu masa lalu.

Kita tidak mungkin kembali ke masa lalu. Jadi bagi pemuda yang sedar, rancanglah setiap tingkah-lakumu. Usah gagal merancang kerana gagal dalam merancang sudah tentu gagal sejak dari awal lagi.

Menyesali masa lalu bukan bermakna kita sudah tiada harapan lagi. Yang sudah itu biarkan ia berlalu. Tiada lagi daya yang mampu kita lakukan untuk mengubahnya. Fokus kepada masa hadapan, sesuatu yang dapat kita ubah dan berusaha jadikan ia terbaik.

Jangan bilang tidak mampu.

Haih. Hendak seribu daya tak nak seribu dalih. Jika kita benar-benar mahu yang terbaik, mengapa tidak kita berusaha sebaik mungkin. Jika dahulu kita gagal, dengan usaha maka masa hadapan pasti ada peratusan untuk lebih berjaya. Tidakkah begitu?

Lihat pada diri sendiri. Insan lain mempunyai kudrat yang sama dengan kita malah ada yang boleh dikategorikan sebagai Orang Kelainan Upaya. Dia masih mampu berusaha. Dia boleh pula capai yang lebih baik daripada kita. Masih lagi mahu berkata tidak?

Duduklah sebentar seusai solat. Renungi tajam tempat sujud. Fikir sedalamnya menghembus nafas berselang istighfar. Kemudian, tanyakan pada diri ",Bagaimana aku sekarang ini?"

"Bertindak!!," gema hati berteriak.



Jangan terlalu memikirkan
masa lalu, tak ada apa yang mampu dilakukan untuk mengubahnya. Berikan yang terbaik saat ini, kecapi masa depan yang lebih baik.
 

Friday, February 6, 2015

Mengejar Sempurna

"Ayah mahu anak ayah semuanya pandai kemudian sihat, baik dan sopan-santun. Jangan ada sorang pun yang gagal ketika periksa hujung tahun ini."
Anak-anak mendengar dengan penuh hemat. Risau kalanya jika mereka tidak memenuhi piawaian bapa mereka.

Sungguh tegas En. Kamil mendidik anak-anaknya. Tidak hairanlah anak-anaknya turut sahaja segala arahannya. Sesuai dengan namanya, memang En. Kamil mementingkan kesempurnaan.

Hakikatnya, kesempurnaan tidak mungkin dicapai oleh manusia. Kerana hanya Allah bersifat dengan sifat sempurna. Bagaimanapun, menjadi lebih baik dari sehari ke sehari sudah merupakan tanggungjawab manusia itu sendiri. Bukan mengejar kesempurnaan, namun keutuhan diri dalam sentiasa beramal soleh itu matlamat kita.

Tegas yang ada pada diri pendidik memang patut ada. Namun, adakalanya sifat penyayang juga perlu diserlahkan. Natijahnya, insan-insan didikan akan berasa selesa untuk meluahkan masalah. Mereka lebih mudah membuka bicara. Penyayang. Jangan sekali ia diabaikan.

Memang kita kiranya mahukan semuanya terbaik. Namun, manusia ini selalu khilaf. Berhikmah dalam mendidik adalah satu timbangan berat dalam sesebuah neraca kehidupan. Hikmah bukan bermakna hanya berlemah-lembut. Hikmah itu di mana kita menyesuaikan cara didikan kita mengikut keadaan. Tegas, agresif dan keras pada waktunya. Lembut, sabar dan dingin pada waktu lainnya.

Diri kita ini, mungkinkan kita tidak pernah melakukan kesilapan? Jangan bohong kepada diri sendiri. Kita boleh berbohong kepada keadaan tetapi kita tidak dapat berbohong kepada hati kita. Kerana hati adalah pusat segala tindak-tanduk kita. Maka, bukan sempurna yang kita cari. Keutuhan hati mengejar kebaikan yang kita perlu selami.

Mari sematkan ke dasar. Dasar Hati!

Tuesday, December 30, 2014

Gerakkan Masa Hadapanmu

"Alhamdulillah, ya Allah. Kau berikan nikmat atas segala yang aku usahakan selama ini. Tiada daya dan kekuatan melainkan dengan izin-Mu, ya Allah," Ahmad mengucapkan syukur seusai solat qiam. Hujan menitis menyelusuri celahan batuan. Ikan-ikan bermain di dasar kolam kecil inspirasi sang pemuda itu. Tenang wajahnya melihat landskap hujung ruang solat itu.

Ahmad. Dahulunya seorang pemuda kampung yang mengembara ke bandar. Beberapa kali ditipu oleh jiwa-jiwa manusia yang dihimpit kegelapan. Namun, dari situ Ahmad belajar. Belajar memperbaiki persepsi terhadap orang sekeliling dan dirinya sendiri. Diri sendiri? Manakan tidak. Dia terus memperbaiki persepsi yang dihambat atas dirinya..

Seperti sukar diterjemah. Bagaimana pula jika kita lihat diri kita dari cermin? Apakah persepsi kita terhadap diri kita sendiri? Cantik? Lawa? Hensem? Alhamdulillah. Kita dikurnikan kecantikan. Tetapi mana kekurangan kita? Sudah kita temui?

Setiap insan pasti ada kekurangan. Tidak boleh tidak jika kita tak dapat jumpa kurangnya kita. Ini masalah ni. Teliti kembali. Pasti kita temui.

Setiap bermulanya tahun baru, hampir setiap manusia ada target tertentu untuk tahun tersebut. Salah kita pada tahun lepas kita buktikan yang kita dapat perbaikinya tahun ini. Mana yang kita tak tercapai tahun lepas, kita bayar pada tahun ini.

Bagunlah. Jangan duduk lagi. Masa tidak menunggu kita. Orang beriman sentiasa peka dengan kekurangan diri. Jika tiada usaha untuk menjadi lebih baik, lama-lama diri kita menjadi kurang peka. Semua perkara dianggap remeh-temeh. Kok bisa begitu dong. Bangunlah...

Menyesal bukan bila suatu masa nanti kita tidak punyai kekuatan untuk bertindak namun keinginan itu ada? Dimanakah masa muda kita? Dimanakah kita sumbangkan tenaga kita? 

Oh, aku telah bazirkannya. Izinkan aku kembali semula. 

Tidak mahu begitu bukan?

Usaha. Bukan hanya tercetus pabila bibir berbicara. Kudrat perlu dikerah. Wah, kerah tu nampak macam berat. Sebenarnya sedikit usaha pun sudah mampu menghasilkan sesuatu yang berbeza. Percayalah, kerana itu kita perlu berusaha. Tak caya. Hah! Cubalah. Cuba..Cuba..

30 Disember 2014. Jam 1.45 pagi. Aku telah mengambil sedikit waktu rehat tubuh badanku. Hanya ada lebih kurang 46 jam untuk aku merancang perjalanan tahun seterusnya. Mungkin agak terlewat kerana perlukan sedikit masa untuk terbiasa. 

"Tidak mengapa, Yang penting engkau gerakkan usaha," Ahmad's soul whispers.

Saturday, December 13, 2014

Membuat Kebaikan Itu Tidak Bersyarat

Kenapa kita ini, selalu me-limit-kan sesuatu kebaikan itu? Kita ambil dari aspek sedekah contohnya. Kerana kita tidak kaya, kita tidak boleh menolong orang miskin. Bukankah banyak cara dan benda lain yang boleh kita gunakan. 


Seorang sahabat yang tidak memiliki apa pun untuk disedekahkan bertanya, "Jika kami ingin bersedekah, namun kami tidak memiliki apa pun, lantas apa yang bisa kami sedekahkan dan bagaimana kami menyedekahkannya?"


Rasulullah SAW bersabda, "Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah." (HR Tirmizi dan Abu Dzar).


Nampak tak? Banyak cara untuk kita bersedekah. Begitu jua dengan perkara-perkara makruf yang lain. Ianya tidak terhad kepada tempat, bahan, suasana, dan individu. Jika perkara baik itu hanya pada sesuatu tempat, kita akan lihat dunia ini bagai ada tompok-tompok hitam dan tompok-tompok putih yang jelas. Bukan juga hanya terhad kepada benda ini dan benda itu yang boleh kita gunakan sebagai alat untuk melakukan kebaikan. Apatah lagi hanya melihat suasana. Pabila sedang bergembira mungkin tidak perlu dan apabila sedih sangat perlu. Tidak juga terhad kepada individu-individu tertentu ataupun terhad kepada bilangan individu sama ada berkumpulan ataupun berseorangan.

Kita ini, jika terniat untuk melakukan kebaikan perlu kita cari pelbagai jalan untuk melakukannya. Seperti juga kita inginkan hasrat kita tercapai. Kita berusaha separuh mati untuk mencapainya. Jika kita merasai nikmatnya melakukan kebaikan itu pasti kita akan bersungguh-sungguh. Tidak terasakah kita betapa nikmatnya melihat orang lain gembira? Kita dikelilingi oleh orang-orang yang sentiasa gembira dan positif fikirannya. Itu sungguh mendatangkan kebahagiaan.

Cuba kita ini bila mengetahui masyarakat kita sedang menghadapi masalah, kita tidak menuding jari kepada pemimpin sahaja. Kita bilang mereka tidak menjalankan tugas memakmurkan pemerintahan sebaiknya. Sedangkan tugas memastikan kebaikan sentiasa terlaksana itu terletak di bahu setiap insan. Kerana itu konsep jati diri yang teguh dalam Islam itu bermula daripada individu. Kemudian membawa kepada keluarga, kawasan dan daulah. Lihat, ianya perlu bermula daripada diri setiap individu.

Allah itu Maha Pemurah. Dia tidak meletakkan syarat untuk kebaikan. Jenis kebaikan apa dan bagaimana semuanya tidak terlepas dari perhitungan Allah. Jadi, mengapa kita perlu meletakkan batas dalam melakukan kebaikan. Ini satu sentimen yang rosak.

Bagaimana anda sekarang? Masih lagi ragu dalam bertindak? Ya, benar. Mungkin ada juga yang berkata kita tidak mampu bertidak pada dua tempat dalam satu masa. Jadi, konsep keutamaan kita gunakan di sini. Kita boleh mengutamakan kebaikan di kawasan-kawasan sendiri contohnya. Apa gunanya kita biarkan kawasan yang kita huni ini dalam masalah dan pergi menyelesaikan masalah di tempat lain. Itu juga perlu kita pertimbangkan.

Jadi, tunggu apa lagi. Jangan tunggu orang lain bertindak. Boleh jadi tindakan tidak kunjung tiba jika kita sendiri tidak memulakannya. Mari, sahabat!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...