Pages

Wednesday, January 19, 2011

Jenis Perkataan

Bersyukur kita dikurniakan nikmat bercakap. Boleh berhubung dengan mudah dan menyampaikan mesej kepada orang lain. Melalui percakapan juga, kita dapat mengenal isi hati seseorang. Ya, ianya salah satu aspek dalam penilaian sikap seseorang. Ketahuilah, perkataan sebagai manakah yang sering digunakan oleh seseorang itu. Perkataan itu ada empat jenis:

1) Perkataan yang bijak
Apabila berbicara jelas setiap kata-katanya bernilai. Setiap perbualan sarat dengan ilmu dan hikmah. Malah orang yang mendengarkan merasakan manfaat daripada kata-kata tersebut. Kata-kata orang yang bijak ini selalu dinantikan. Namun, orang yang bijak selalunya tidak terlalu melepaskan kata-katanya. Berkata-kata hanya sesuai pada tempatnya. Bahkan, dirinya lebih gemar mendengar percakapan orang lain bagi mendapat manfaat daripada kata-kata tersebut.

2) Perkataan biasa
Perbualan kosong yang tiada asasnya. Segala yang terlintas diceritakannya termasuklah apa yang dilihat dan sebagainya. Masa selama berjam-jam dihabiskan dengan kata-kata yang tidak mendatangkan manfaat. Lalu, percakapan ditamatkan seiring dengan kehabisan masa terluang begitu sahaja. Orang itu berada dalam keadaan kerugian.

3) Perkataan bermartabat rendah
Kata-kata yang sering menggambarkan keluhan, hinaan, cacian dan makian. Orang sebegini tidak pernah menerima apa yang terjadi terhadapnya. Segala yang berlaku seringkali dipandang negatif. Semuanya serba tidak kena dan serba tidak lengkap. Apabila diberi makanan tia merungut kurang panas. Apabila dipanaskan, dia merungut kurang garam pula. Apabila ditambah garam, terlalu masin pula katanya. Akhirnya tiada yang sesuai dengannya. Setiap perkataan yang diungkapkan ada saja kurang di matanya. Begitu kata-katanya menunjukkan kehinaan dirinya.

4) Perkataan bongkak
Setiap perkataan yang kosong mengapa perlu dibangga-banggakan. Orang itu sibuk menceritakan kelebihan dan kehebatan dirinya. Sungguh dia mahu dirinya dihormati dan dihargai oleh masyarakat sekeliling. Orang yang kurang harga diri memang selalu ingin dihargai.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda:
"Keselamatan manusia terletak pada lisan yang terpelihara."


Sumber: Menjadi Muslim Terbaik; Abdullah Gymnastiar (Aa Gym)

~Kekuatan terbesar pada kata-kata adalah kata-kata yang dapat memberi manfaat kepada orang yang mendengarnya.


2 comments:

azana said...

berdiam adalah jalan terbaik... bercakap bile perlu?huhu

Faizal Tauhir said...

Yezza..kita betul2 kena tahu bila kita perlu cakap..huhu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...