Pages

Wednesday, February 2, 2011

Setiap Hari Adalah Hari Untuk Membuktikan Kecemerlangan Diri

Assalamualaikum, sahabat-sahabat sekalian. Berjumpa lagi kita dalam alam cyber yang canggih lagi tiptop. Segar-segarkan mata anda. Waktu petang, waktu asar ni tak baik tidur. Nanti jadi gila nanti. Nak?
Saya baru sahaja selesai membaca buku motivasi santai karya Dr. Hm Tuah Iskandar al-Haj. Judulnya Oi! Bangunlah Oi! Maaf, bahasa agak kurang sopan tapi perkataan yang paling effisien untuk mengejutkan sesiapa sahaja yang mendengarnya. Jangan marah ye.

Ketika membaca buku tersebut, saya benar-benar rasa dikejutkan oleh kata-kata penulis. Terbayang apa yang telah saya lakukan selama dilahirkan di dunia ini. Jadi, di sini, di blog yang agak berserabut ini saya ingin kongsikan sedikit apa yang diperkatakan dalam buku tersebut. Kata-kata yang membuatkan saya terpanggil, dipanggil, malah terasa seperti ditarik oleh satu semangat yang luar biasa. Huh, lain macam je. Jangan main-main.

Mari sama-sama kita bangkitkan semangat kita. Saya mengajak tuan-tuan semua supaya bersama-sama memajukan diri. Cepat! Selagi semangat saya tengah bersemangat ni. Kalau tak nanti saya gerak sorang-sorang. Haha! Gurau je kengkawan. Sama-samalah kita memotivasikan diri sendiri dan orang lain lagi-lagi semasa motivasi diri merudum. Harap-haraplah ye.

Baiklah, cuba kita fikirkan tentang hidup kita. Ambil perhatian ya, mak cik, pak cik, kakak, abang, adik, nenek dan datuk semua. Hidup kita ni kalau dipandang secara umumnya, semuanya sama. Bermula dengan dilahirkan, merangkak, berjalan, bersekolah, masuk university, bekerja, berkahwin, menimang cahaya mata, jadi mentua, sampailah ke akhir kehidupan, semua orang mengalami saat-saat begini. Betul ke tak betul? Tak apa tak perlu jawab. Biar saya je cakap betul. Kalau anda cakap pun saya tak dengar.

Apa yang ingin saya katakan di sini, dengan memandang kepada kehidupan, apakah kita tidak merasa rugi sekiranya nikmat hidup yang dikurniakan itu tidak diisi dengan perkara yang cemerlang? Pastinya, ya. Hidup ini hanya sementara, untuk kehidupan di akhirat yang kekal abadi. Jadi, apakah usaha kita sebagai bekalan di sana kelak? IBADAH. Benar, ibadah tidak hanya dengan bersolat, berpuasa dan berzikir sahaja. Malah ianya sangat meluas. Lakukanlah perkara luar biasa yang benar-benar membuatkan kita mengecapi kejayaan di dunia ini. Di akhirat juga pasti. Ingatlah seruan azan 5 kali sehari menuntut kita menuju kejayaan. Dengan kejayaan, kita sebagai umat Islam akan terus gah di persada dunia. Kenangkan kembali kejayaan dan kehebatan empayar Islam suatu ketika dahulu.

Hidup kita ini tidak lama. Jadi, lebih baiklah untuk kita melakukan perkara yang dapat membanggakan kita setiap hari. Ukirlah suatu pencapaian yang membanggakan setiap hari setidak-tidaknya lebih baik daripada semalam. Maka, beruntunglah kita menjadi individu seperti itu. Walau tidak besar, kejayaan kecil pun jadi. Mungkin ianya akan menjadi inspirasi untuk kita mencapai kejayaan yang lebih hebat lagi. Ayuh!

“Busylah, bro. Student ni banyak assignment kena buat.”

Ya, saya pun seringkali berfikir begitu. Namun, mari sama-sama kita hapuskan kata-kata tersebut. Cuba lihat kepada junjungan besar Nabi Muhammad. Bagindalah bapa, bagindalah pemimpin negara, malah rasul lagi tu. Baginda tidak pernah merungut mengenai masa. Malah baginda pernah juga melayan anak-anak kecil bergurau senda, menjahit sendiri pakaiannya, menyediakan masa berkeluarga dan bermacam-macam lagi. Semuanya dapat dilakukan. Apatah lagi kita hanya seorang pelajar, ataupun seorang suami. Masakan tidak kita mampu melakukan mengikut contoh tauladan terbaik sepanjang zaman, Nabi Muhammad s.a.w. Baginda juga ada mngingatkan perihal akan datang 5 perkara sebelum 5 perkara. Ingatkan lagu Raihan? Hah! Cuba dengar kembali.

Sebenarnya kita mempunyai banyak masa terluang. Mungkin juga dihabiskan dengan perkara yang sia-sia. Jika begitu, bagaimana kita dapat menjadi cemerlang, terbilang dan mengecapi kejayaan luar biasa dalam hidup? Libatkanlah diri dengan program luar supaya fikiran kita tidak terhimpit dalam kotak sahaja. Bergaullah. Bukankan kita digalakkan menghubungkan silaturrahim?

Kita selalu lihat orang lain berjaya, seorang pengurus besar sebuah syarikat, seorang ketua polis dan sebagainya. Tidakkah kita rasa mahu merasa berada pada kedudukan sekian-sekian pada suatu hari nanti? Jadi, mari sama-sama kita bertindak kerana kita dilahirkan memang untuk berjaya. Tiada seseorang pun yang dilahirkan untuk gagal.

“Kalau sudah takdir, sejauh mana saya belajar pun, di sinilah tempat saya.”

Suara sumbang siapa tu? Hehe! Oh, tidak! Jangan berkata begitu. Lihat orang yang berjaya. Adakah mereka berjaya tanpa sebrang bantuan atau usaha? Mustahil! Sebelum itu mereka bersekolah, bermula dari bawah. Paling tidak memulakan step menceburi bidang tersebut. Apa yang kita perlu ada ialah langkah mula dan usaha. InsyaAllah, kita akan berjaya.

Begitulah, saudara-saudari yang hebat-hebat sekalian sedikit rumusan yang boleh saya kongsikan daripada hasil pembacaan saya. Nak tau lebih lanjut lagi, silalah baca buku tersebut. Promote pulak... Semoga sama-sama kita diberi semangat untuk terus maju dan mencapai kejayaan yang luar biasa hebat. Mari!!!

~Menitik beratkan akhirat tidak bermakna kita perlu meminggirkan dunia~

4 comments:

Qamarul Sahid said...

betul wer.. dunia akhirat kena balance.. tapi kena lebih kan akhirat gak.. ilmu akhirat sebagai tunjuk arah untk berjaya kat dunia.. chewah.. tul x?

nur fatihatuz zahra said...

sy sokong pendapat qamarul .. hehe ..

Faizal Tauhir said...

qama: betul, qama..terbaeeekla ko..
zahra: sokong jgn xsokong

halimdanga said...

Baharu...Berubah....Musnah...itulah kehidupan yg kita lalui....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...