Pages

Saturday, April 2, 2011

Tangani Stress Dengan Perspektif Pandangan


Jangan biarkan hidup anda diselubungi….stress. Saya tekankan lagi sekali, jangan!

Apa sebabnya sampai nak perbesarkan hal stress ni? Huh, masalah besar ni. Bila kita stress, banyak perkara yang kita lakukan di luar sempadan garisan kewajaran. Seringkali tindakan yang diambil ketika stress mengundang malapetaka dan musibah. Kadangkala perkara yang remeh temeh pun tidak dapat kita tangani dengan sebaiknya.

Apa tindakan sepatutnya?

Pertama sekali, biarkan hati kita berasa tenang. Tenteramkan diri kita terlebih dahulu. Jika dalam keadaan berdiri, hendaklah duduk. Jika duduk, hendaklah berbaring. Lebih elok lagi mengarahkan anggota badan mengambil wudhuk lalu bersolat atau mengaji. Itu perkara utama dan yang pertama. Fikiran yang matang dan cekap dapat dihasilkan tatkala kita berada dalam kondisi yang tenang. Tenang akan membuahkan kegembiraan-TENANGembira.

Seterusnya, jangan lupa tarik nafas panjang-panjang. Cara menarik nafas bolehlah kita ambil daripada kaedah tarik nafas 3E Dr. H.M. Tuah Iskandar al-Haj; tarik nafas dalam kiraan 7, tahan dalam kiraan 7 lalu hembus dalam kiraan 7. Huh, cukup oksigen masuk ke dalam tubuh. Menarik nafas ini agak penting juga untuk memberikan ketenangan kepada diri. Ramai ilmuwan dan tokoh-tokoh psikologi turut berkata begitu.

Pelbagai cara boleh dilakukan untuk menangani stress. Dalam laman blog yang tidak seberapa ini saya hanya ingin mengemukakan beberapa pendapat. Bolehlah sama-sama kita terima namun tidak wajib dijadikan panduan. Semuanya terpulang untuk diri sendiri menilainya.

Luahkan di atas kertas kosong

Stress datangnya daripada masalah. Jadi, buat seketika bolehlah meluahkan apa sahaja yang ingin diluahkan di atas kertas. Pastikan kertas itu bukan untuk simpanan ya. Apabila agak reda, buang terus kertas tersebut (Kitar semula pun elok). Jangan catatkan perkara-perkara negatif tersebut yang sering membangkitkan kemarahan dan kesedihan apabila membacanya semula pada tempat-tempat yang kekal. Dikhuatiri kita akan mengimbas kembali masalah tersebut pada suatu ketika akan datang. Tidak berguna memikirkan kenapa masalah itu terjadi. Lebih baik memikirkan bagaimana masalah itu dapat ditangani.

Ubah pandangan terhadap suatu masalah

“Apakah manusia itu mengira, bahawa mereka akan dibiarkan berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka itu belum diuji?”(Ayat 2 , Surah al-Ankabut)

Ketahuilah setiap masalah itu ada hikmahnya. Mungkin itu adalah mehnah yang diberikan dalam hidup kita. Itulah ujian dan dalan ujian itu tersirat satu pengajaran yang tidak terzahir daripada pandangan mata. Allah mahu menguji sama ada bagaimanakah tindakan kita apabila diberikan ujian. Adakah kita akan bertindak semakin melupakanNya ataupun segera kembali mengingatiNya.

Psikologi manusia sebenarnya boleh ditala mengikut kehendak masing-masing. Jika talaan mengaruh kepada keburukan, maka keburukanlah yang kita dapat. Jadi, mari sama-sama kita tala ke arah kebaikan.

Bagaimana?

Lazimnya, manusia akan melihat sesuatu masalah dengan masalah sahaja. Mereka tidak melihat akan kebaikan yang terselindung. Hayati sebentar kisah ini.

                Karim sangat minat terhadap rama-rama. Dia seriang memerhatikan aktiviti rama-rama termasuklah kitaran hidupnya. Karim menyedari rama-rama sangat sukar apabila ingin melepaskan diri daripada kepompongnya. Lalu, dengan sifat kasih kepada haiwan yang menebal dalam dirinya dia mengambil gunting dan memotong hujung semua kepompong lain yang ada. Maka, keluarlah rama-rama lain dengan mudahnya. Pada masa yang sama juga, rama-rama yang bersusah payah tadi pun akhirnya dpat keluar juga. Tetapi, ada sesuatu yang pelik berlaku.
Rama-rama yang bersusah payah tadi keluar dan terus terbang jauh namun semua rama-rama yang keluar dengan mudah tadi sukar untuk terbang. Ketika itu barulah Karim sedar yang susah payah rama-rama untuk keluar daripada kepomponglah merupakan latihan untuk menguatkan sayap rama-rama itu. Kasihan rama-rama yang tidak diberi cukup latihan itu.

Jadi, apa yang kita dapat? Kita sepatutnya bersyukur kerana diberikan ujian lantas mengambil kesempatan itu untuk memajukan diri. Biasanya orang yang seringkali melepasi ujian akan menjadi insan yang lebih tabah. Bak kata pepatah, "alah bisa, tegal biasa." Sebaliknya, yang tidak terbuka mata hati untuk menyedari hakikat tersebut tidak mustahil akan mengulangi kesilapan yang sama malah tidak mendapat apa-apa pengajaran daripada peristiwa berkenaan.

Cari jalan penyelesaian terbaik

Setelah minda dan psikologi kita ditala sebaiknya. Keadaan sebeginilah yang terbaik untuk merangka penyelesaian. Ambil sehelai kertas. Hah! Yang ini boleh disimpan. Tuliskan seberapa banyak penyelesaian yang dapat difikirkan. Dalam merangka penyelesaian kita perlu ingat bahawa semua jalan penyelesaian hendaklah berada dalam landasan yang betul. Lakukan dengan cara yang betul untuk tujuan yang betul kerana matlamat tidak menghalalkan cara.

Jadi sekarang, tiada lagi jalan yang salah. Pilihlah mana-mana pun jalan penyelesaian. Impaknya mungkin berbeza namun selagi kita melakukan dengan cara yang betul pilihan kita tak pernah salah. Kita yang perlu berusaha lantaran kita sendiri tidak tahu apakah hasilnya. InsyaAllah dengan usaha kita dapat melakukan yang tebaik. Maka jangan terlalu risau bahawa jalan yang kita pilih adalah salah. Tidak pernah salah selagi berada dalam landasan yang benar. Noktah.

Sebaiknya, pilihlah jalan penyelesaian yang jelas menunjukkan paling banyak kelebihan. Bolehlah kita catitkan sebagai rangkaian di bawah setiap penyelesaian yang telah kita senaraikan tadi. Saya berkata yang tidak kisah memilih mana sahaja jalan penyelesaian sebelum ini kerana kita tidak dapat melihat kelebihan-kelebihan yang ada pada setiap jalan penyelesaian dengan menyeluruh. Justeru, kita sendirilah yang layak memilih mana yang terbaik. Solat istikharah juga sangat digalakkan untuk membantu diri membuat pilihan.

Begitulah yang boleh saya huraikan. Mungkin anda juga mempunyai pandangan anda sendiri malah pasti lebih banyak dan bagus lagi. Konklusinya di sini, apabila kita sudah tidak dapat mengubah sesuatu keadaan, pandanglah dengan sudut yang menawan; pandang merentasi halangan, mencari hikmah dan teladan.

Senyum please..Meow2!

-Sangat membimbangkan dewasa ini media massa banyak mengkhabarkan semakin ramai individu mengambil jalan pintas untuk lari daripada masalah; bunuh diri dan sebagainya.

2 comments:

Qamarul said...

aku kalau stress g lepak ngn member2 jer.. terus hilang tension.. hahaha

Faizal Tauhir said...

hah tu pon boley..mmg ble tensen/stress xdigalakkan duduk sorang2..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...